Rabu, 21 Oktober 2015

Serunya Masa Kecilku


Setiap hari sepulang sekolah, biasanya aku segera ganti baju lalu segera menghilang dari rumah dan bermain bersama saudara atau teman-temanku. Hingga terkadang sampai lupa waktu, lupa makan, dan lebih parahnya lagi aku melupakan belajar... nahh lho. 

Alhamdulillah Allah memberiku daya ingat yang tajam, jadi waktu SD, pelajaran-pelajaran yang aku suka, bisa aku hafal dengan mudah. Saat UNAS SD, aku dikunci dikamar oleh Bapak, berharap aku belajar dan tidak berkeliaran bermain lagi. Dasar bandel bukannya belajar aku malah tertidur pulas di kamar. Syukurnya waktu itu nilai NEM ku masih dapat ranking 2. ( ssstt... jangan ditiru ya  )

Tempat favoritku adalah kebon, sungai dan sawah. Karena disanalah kami bisa mengeksplorasi semua yang ada menjadi media permainan. Bermain boneka dari hati pohon dan daun pisang. Bermain pasar - pasaran mengunakan pelepah pohon pisang yang kami bentuk sedemikian rupa menyerupai belanjaan para pedagang, rumput-rumput yang kami ikat untuk jadi sayuran.

Mengaduk tanah liat untuk dibentuk dan dijadikan perabot-perabotan, kue-kue dan lain sebagainya. Menjadikan buah-buah sukun yang jatuh untuk dijadikan bubur untuk makanan boneka hati pisang kami, menumbuk batu bata dan buah dari tumbuh-tumbuhan semak yang beraneka warna, kulit-kulit pohon yang kami campur dengan kapur sirih, untuk dijadikan syrup-syirupan.  

Membuat rumah pohon yang terbuat dari dipan bambu yang kami naikan diatas pohon jambu, sayang rumah pohon sederhana itu diturunkan Bapak gara-gara aku hampir jatuh waktu angin kencang bertiup...hiks. Tak lama setelah itu Bapak mengantinya dengan ayunan, wohoiii.. senang sekali rasanya. 

Sayangnya aku juga terjatuh dari ayunan itu, jadi Bapak menurunkannya. Tapi setelah kami semua merengek dibuatkan ayunan lagi, akhirnya Bapak membuatkannya tapi di pohon yang lebih kuat. Nah saat itu aku juga terjatuh lagi, jatuhnya ke dalam kubangan sampah pula... huek.  ( didesa biasa membuat kubangan mirip kolam untuk membuang sampah ), tapi kami merahasiakannya takut Bapak menurunkan ayunan itu lagi... hihi.

Mencari ikan di sungai yang terletak disamping rumah dengan sangat ceria, padahal yang didapat paling-paling ikan gatul atau ikan kecil lainya... haha. Tak jarang kamipun bermain bersama kambing-kambing, kelinci-kelinci dan ayam Bapak yang lucu dan sudah sangat jinak kepada kami. 

Lempar-lemparan tanah liat di sawah sampai tubuh juga baju belepotan. Bermain polisi-polisian dengan tembak-tembak yang terbuat dari pelepah pohon kelapa atau sumpit dari bambu kecil lengkap dengan peluru dari buah pohon salamnya. 

Bermain petak umpet, gobak sodor, main kartu bergambar, main congklak dan banyak permainan khas jadul saat itu semuanya sering kami mainkan. Benar-benar menyenangkan. belum lagi bila liburan tiba, biasanya aku berkunjung ke tempat Bibi yang mana daerahnya sering banjir karena daerahnya dulu bekas rawa-rawa. Paman membuatkan kami perahu kecil dari gedebok pisang, dengan bantuan galah bambu, kami berselancar di atas rawa yang sebenarnya bila air surut adalah sawah. 

Bila bosan kami memancing ikan atau mencari keong mas lalu membakarnya diatas api dari kayu-kayu kecil. Kami makan dengan gelak tawa karena wajah kami cemong-cemong terkena jelaga dari ikan yang kami bakar. 

Nah Seru kan ?, padahal itu belum semuanya lho.. anakku saja ngiri kalau aku cerita tentang masa kecil ini. Maaf ya nak.. di kota tak ada keseruan seperti itu. hehe




32 komentar:

  1. ayo mak dibuat keseruan masa kecilnya tuk anaknya, biar ntar dia bisa cerita balik tuk anaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak..sudah bbrp sj yg msh bs dibuat...maklum dikota sgt terbatas medianya..

      Hapus
  2. hehehe, cerita masa kecil kita selalu punya warna ya Mbak. Tidak seperti kekinian yang leih banyak diwarnai oleh gadget. enggak heran anak-anak jaman sekarang suka iri kalau dengar cerita kita, soalnya nyata sih. kalau di kekinian, hanya bersentuhan dengan layar. enggak semua sih, tapi tetep tidak seseru kita dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak... Alhamdulillah anak sy ga begitu suka ber-gadget ria..

      Hapus
  3. segtu aja sudah seru ,,, gimana klo semuanya dikeluarin yah mb ,,, huaaaaaaaa ,,,, :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya peri peri unforgetable mas fiu..*halah opo to yo..

      Hapus
  4. walah menyenangkan sekali punya masa kecil di kampung gitu. Kalo aku dulu, di kiri kanan rumah masih ada kebon, jadi sering juga main di kebon. Paling sering manjat pohon talok (ceri) milik tetangga dan nggak ijin untuk ambil taloknya hahahaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe sy jg suka panjat pohon ceri mba..pohonya didekat sungai.. Sp sy prnh jatuh ke sungai gara2 batang yg sy injak patah..byurrrr... Hihi

      Hapus
  5. hehe, seneng banget ya, mak Ira. aku juga dulu suka main petak umpet. apalagi kalo tahu yang nyariin susah nemuin aku. hihi. seneng ngerjain orang :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak..tosss ya sy jg suka ngerjain klo main petak umpet...sp prnh tukeran baju sm teman...jdlah dia yg jaga salah tebak...qiqiqi

      Hapus
  6. Masa kecilku gobak sodor, petak umpet di kuburan , engklek.kasti dan.main kelereng serta gasing mbak.
    Betengan juga.hihihi...emang kalau mengenang masa kecil tuh menyenangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener mba Tatit, beda sm anak sekarang ya... Sedihhh..

      Hapus
  7. Hiyya ampul,kok sama kita mak...maennya di kebon,sawah..satu lagi rennag di sungai haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqi... Maklum kt anak ndheso ya mba...jd tempat paporit ya disitu situ sj...

      Hapus
  8. Waaah, masa kecil kita emang nyaris seragam. Saya yang tinggal di kota juga senang main di sungai, masih bersih kala itu. Trus karena pohon jambu biji menjulur sampai loteng rumah kami, berasa punya rumah pohon juga. Bisa manjat dari atas ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berasa jd rapunsel dong mak... Hehe..

      Hapus
  9. asiknya masa kecil, saya juga banyak main, ke sawah, kebun, dll...

    BalasHapus
  10. ahaaiii masa kecilnnya juga nggak jauh beda, mbak
    saya masih ingin mencoba naik perahu2 dari pelepah pisang di sungai
    smpai saat ini blum kesampeaan.. heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ayo diwujudkan mba supaya gak kebayang2 terus... Hihi

      Hapus
  11. paling seru emang lahir dan gede di desa ya... banyak cerita seru! keren banget masih inget sampe detil :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba...didesa mmh seru... :-D

      Hapus
  12. hehehe jaman emang berganti ya mbak.... makin lama kita jadi makin jauh aja y mbak sama jamannya Nabi.... wah mantap mbak jadi ke inget masa kecil juga hehe... di buat buku keceh kayaknya y mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... petualangan mas Anki dg wisatanya juga lbh seru lho..

      Hapus
  13. Skrg udah jarang banget mnjumpai anak2 yg main pasar2an ya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. mainya gadget mulu... *tear

      Hapus
  14. iiih serunya masa kecil ada rumah pohon, nyari ikan di sungai, bermain di sawah kereeen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum rumahnya di desa mba deket sawah kebon ma sungai... hehe

      Hapus
  15. seru banget deh mba masa kecilnya, cari keong mas aku belum pernah ngalamin neh hehe

    Terima kasih sudah ikutan

    BalasHapus
  16. Aah jd ikut mengenang masa kecil akuuu... Jmn skrh mah udah langka yaa mainan2 kyk kita dulu, sawah udah abis, kali penuh sampah, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak... sekarang mau main lihat penampakan sungai sj sdh jijik *sedih

      Hapus