Selasa, 13 Januari 2015

Kado Terindah itu...


Setiap kado ataupun hadiah yang kita terima pastilah sangat berkesan dan indah, baik menggunakan jasa pengiriman ataau dikirim sendiri oleh si pemberi. Akan tetapi pasti ada hadiah yang paling mengesankan atau terasa lebih indah dibandingkan menerima hadiah lainnya.

Tentunya hadiah itu pasti mempunyai arti yang mendalam dan dari orang yang special pula. Orang special pakai telur ( ups itu mah martabak hihi..), bisa dari orang tua, suami, istri, anak, keluarga, teman, pacar atau mantan pacar...yeaaa. Begitu juga dengan diriku, hadiah itu sangat special karena ada perasaan terharu dan bersalah yang mendalam saat menerimanya. 

Kejadiannya sih sudah lama banget, ketika masih belum menikah, alias masih gadis, masih tumbuh keatas bukan kesamping seperti sekarang... hihi. Waktu itu aku bekerja di sebuah perusahaan swasta. Hadiah itu aku terima dari seorang customer perusahaan tempat aku bekerja. Aku mengenalnya karena seringnya kami berinteraksi baik lewat telepon ataupun bertemu langsung dalam urusan surat-surat / dokumen untuk penyelesaian proyek antara kantor beliau dan kantorku. 

Surat-surat dokumen terkadang saling kita kirim melalui jasa pengiriman. Atau beliau sendiri yang mengambilnya ke kantor kami. Waktu itu akupun tak merasa diperlakukan istimewa oleh beliau karena beliau kebapakan dan juga ramah kepada setiap orang.

Tapi suatu hari, aku ingat sekali hari itu hari minggu. Si Bapak ini berkunjung ke tempat kostku yang kebetulan bersebelahan dengan kantor tempat aku bekerja. Dengan tergopoh-gopoh aku hampiri beliau yang menunggu di teras rumah kostku, karena saat beliau datang, aku sedang mandi. 

Dalam hati bertanya-tanya, ada apa beliau kemari karena seingatku semua surat atau dokumen yang diminta sudah saya serahkan. Setelah berbasa-basi, kemudian bapak itu menyerahkan sekotak besar kardus yang berisi makanan. Yah sebagai anak kost yang selalu kelaparan dan melakukan pengiritan ya so pasti diterima saja kan... hihi..

Berlanjut pembicaraan bertambah serius, beliau bercerita bahwa mempunyai dua orang putra yang sulung sudah bekerja dan yang bungsu masih kuliah. Dan ternyata beliau meminta aku untuk menjadi menantunya, boleh memilih yang sulung atau yang bungsu, nanti beliau akan membawa fotonya. 

La dhalah.... aku pun jadi salah tingkah, terharu dan serba salah. Di satu sisi aku sangat terharu karena beliau tanpa ragu mempercayaiku untuk menjadi calon istri anak-anaknya dan merasa bersalah karena aku tidak bisa menerimanya karena tinggal 2 bulan lagi aku akan menikah dengan laki-laki pilihanku. 

Dengan berat hati aku ceritakan kepada beliau keadaanku. Dan mohon maaf yang sebesar-besarnya karena tidak bisa memenuhi permintaaannya. Tapi mau bagaimana lagi, walaupun beliaunya maklum, tapi kekecewaannya terlihat jelas. 

Saat beliau berpamitan aku mengambil hadiah yang beliau berikan tadi dengan maksud ingin aku kembalikan. Sebelum aku berucap beliau berkata "Tidak mengapa mbak, hadiah itu memang untuk mbak, oleh-oleh dari Madiun, dimakan saja ya... walaupun tidak jadi mantuku kan kita masih bisa bersilaturahmi sebagai patner kerja, tidak mengapa..". Sekali lagi aku meminta maaf kepada beliau, dan beliau mengangguk-angguk tanda maklum. 

Di dalam rumah kost aku ceritakan semuanya kepada kakak dan teman-teman. Eehhh... mereka berkata "Wah kalau begitu, kamu jangan makan makanan ini, bisa bahaya...!, bisa-bisa ini semua sudah dijampi-jampi supaya kamu mau jadi mantunya..." (  modus banget kan ).

Aku tahu itu akal-akalan mereka saja, maklum anak kost yang tidak bisa diam dan mata selalu bling bling bila melihat makanan melimpah. Isi dalam kardus itu antara lain adalah keripik tempe dan brem serta beberapa makanan lain. 

brem madiun ( gambar  dari sini )
kripik tempe ( gambar dari sini )

Karena merasa bersalah, aku hanya makan sedikit, sedang teman-teman yang makan sampai puas...teganya..teganya. Karena yang dibawa si bapak banyak, maka sampai besoknya masih tersisa, dan aku bawa ke kantor,  pinangan ditolak tapi hadiah tak bisa dibiarkan tergeletak... maafken...

Itulah hadiah atau kado yang menurutku paling berkesan dan terindah. Indah karena diberikan dengan rasa penuh sayang dan harap seorang bapak yang sedang mencarikan istri untuk putra-putranya.

  

28 komentar:

  1. Meskipun ada penolakan dan tergurat jelas, persahabatan dan hubungan kerja tidak terpengaruh. Hadiah terindah pun akan terasa baik karena masing-masing pihak saling memahami kondisi yang ada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pakai banget... setelah itu beliau masih baik dan selalu menjaga hub silaturahmi antara kami..

      Hapus
  2. Pastinya jadi kenangan ya mbak meski kejadiannya sudah lama, tapi syukurlah masing-masing saling mengerti dan memahami, yang penting silaturahim tetap terjaga dengan baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Yuni... sampai sekarangpun sy masih ingat jelas nama beliau... krn beliau begitu baik dan pengertian.

      Hapus
  3. Bapaknya tulus banget ya Mak ngasih hadiahnya.. meski permohonannya ditolak tapi tetep baik...
    sukses ya Mak buat GA-nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mbak...sp sungkan sy wkt itu...
      Terimakasih mbak...

      Hapus
  4. Baek bener bpknya ya mak iro, bawaannya sebanyak itu. Sampek bisa dibagiin ke temen2 segala. Salut dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak...sy jd gak enak, dah bawa banyak hadiah eh malah misinya gagal...

      Hapus
  5. hihihi...lucu mbaaak...wah lha kalau jadi menantu orang madiun berarti tetanggaan sama saya dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya mbak ?... tp takdir sy berjodoh sm orang surabaya mbak.. gak jd tetangga akhirnya...hehe

      Hapus
  6. Brem, wah enak banget itu mak..mau juga donk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejadiannya kan dah lama mbak Dwi sewaktu sy msh lajang... ya daah gak ada tinggal gambar milik orang itu doang... mau... hihi...

      Hapus
  7. pastinya salah tingkah ya mak, antara rasa bersalah tapi harus berkata jujur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.. alhamdulillah si bapak pengertian...

      Hapus
  8. Yg terpenting ikhlas memberikannya, tentang penolakan... seperti itulah takdir berjalan. Yg terpenting, silaturrahmi tidak terputus. ya kan mbak?
    Semoga menang kontesnya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Susi... silaturahmi yang terpenting...
      Terimakasih

      Hapus
  9. Wah pasti kenangan yg bikin haru plus lucu ya mak. Bapaknya baik banget, tulus ngasih jajanannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak..haru banget, rasanya bagaimana gitu...sulit jelasinnya, krn si bapak baiknya minta ampun...hehe

      Hapus
  10. hahahaha...masak dijampi2,akhirnya habis juga ya mbak. lama nggak lihat brem,jaid kangen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kata teman2 mbak...sy sih krg percaya...
      Ke madiun atuh mbak, eh tp di jombang jg ada... hehe

      Hapus
  11. Wuaaalaaah mak, dipinang ini tuh ceritanya. Berarti si bapak sudah percaya banget sama mak irowati untuk dijadikan menantunya ya mak... Sukses ya mak untUK GA nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Tina.... sy jg heran kok si bapak begitu ... jd GR banget mak...
      Terimakasih mak Tina... btw mak Tina liburannya lama yaaa...

      Hapus
  12. Ternyata benar ya mak...bahwa perbedaan gadis dengan sudah emak-emak itu bisa dilihat dari model pertumbuhannya...keatas atau kesamping... he...he...he.. saya sudah ke samping ha..ha..ha... wis pooke gutlak deh ngontesnya...Insya Allah Menang.....amin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehe... jd memang semua emak hampir spt itu ya mak... gak sy sj... melebar kesamping mana sj, kanan kiri depan belakang... hihi...
      Terimakasih... Aaamiin

      Hapus
  13. brem tooo yang kuning itu?

    BalasHapus
  14. Hihi, kalau ingat masa dulu suka geli ya mak. saya juga suka brem mak, tapi gabisa terlalu banyak..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi...iya mak... sy juga klo banyak-banyak suka jd kembung perut ini, makanya gak berjodoh ...hehe..

      Hapus