Sabtu, 23 Agustus 2014

Nyambung Watang Putung

Beberapa tahun yang lalu sempat terjadi kesalahpahaman di dalam keluarga besar kami, antara kakak ipar yang tertua ( sebut saja kakak A ) dengan adik-adiknya. Masalahnya sebenarnya hanya miss-komunikasi dan kurangnya silahturahmi saja. Tetapi semakin lama semakin larut hingga komunikasi itu hilang sama sekali, dan hanya tinggal satu presepsi yang disimpulkan didalam pribadi masing-masing keluarga. Yang pada akhirnya menyebabkan ada perasaan seakan "tidak ada rasa peduli" satu dengan yang lain.

Melihat ini semua saya, suami dan keponakan-keponakan menjadi sedih melihat paman dan bapak mereka tidak ada komunikasi (  keponakan rata-rata seumuran dengan saya, karena suami anak laki-laki terkecil dari 9 bersaudara, sehingga kami menjadi akrab ).

Akhirnya berbekal semangat "Nyambung Watang Putung", kami merencanakan untuk mendamaikan mereka semua. Dalam bahasa Jawa, nyambung artinya menyambung, watang artinya tongkat panjang atau galah, putung artinya putus. Jadi kami ingin menyambung lagi tali persaudaraan yang "hampir" putus tersebut.  

Kami tidak ingin anggota keluarga yang sebelumnya harmonis ini melanjutkan ketidak-harmonisan ini semakin berlanjut, dan jangan sampai karena masalah berlanjut, mereka mengucap "Dadiyo godhong emoh nyuwek, dadiyo banyu emoh nyawuk, dadiyo dalan emoh ngambah, dadiyo suket emoh nyenggut". Yang dalam bahasa Indonesia artinya " Jadi daun tidak mau menyobek, jadi air tidak mau menciduk, jadi jalan tidak mau melewati, jadi rumput tidak mau mencabut ". Naudzubillah min dzalik... 

Saat yang tepatpun tiba, waktu itu keponakanku ( anak dari Kakak A ) mau menikah. Tapi sang kakak enggan meminta bantuan kepada adik-adiknya. Dan sang adikpun merasa tidak dimintai bantuan. Jadi klop-lah mereka. Akhirnya kami ( saya, suami dan anak-anak kakak A ) mengatur rencana dan menyusun skenario ( seperti senetron saja ya...). 

Si keponakan yang  calon pengantin itu, aku minta telepon ke rumah adik Bapaknya ( Kakak suami yang lain, sebut saja kakak B ). Dia mengabari kalo dirinya mau menikah dan saat ini sedang menyiapkan segala sesuatunya, mulai beberes rumah dan lain-lain. Saat itu saya dan suami sengaja berada dirumah kakak B. Sebelumnya saya sudah sms ke keponakan " sekarang telepon, tante sudah di rumah paman B....". 

Setelah menerima telepon kakak B memberitahu kami, kalau keponakan mau menikah, gimana nih, tapi kok yang telepon bukan Bapaknya malah anaknya. Kemudian saya dan suami mengomentari " Gak apalah kita kesana saja besok pagi, bareng-bareng... mungkin kakak A, sedang sibuk ngurus ini itu jadi nyuruh anaknya". Dan bla bla bla..... intinya cuma satu AYO KE RUMAH KAKAK A !. 

Demi misi ini sayapun harus berbohong dan bermain sandiwara. Alhamdulillah Kakak B setuju, dan menelepon saudara - saudara yang lain kalau besok ke rumah Kakak A dengan penjelasan sesuai yang sudah saya argumenkan sebelumnya. 

Besoknya kami berombongan datang ke rumah Kakak A. Ketika sampai disana Kakak A terlihat sangat terkejut dengan kedatangan kami berombongan 5 keluarga. Beliau sempat berkata " Tumben kesini ada apa...". Dengan santai kami menjawab "Lha katanya mau mantu... kita mau bantu-bantu, kerja bakti membersihkan rumah sampyan, hayo ini dimulai dari mana dulu...".

Dan hari itu adalah hari yang membahagiakan buat kami, sempat aku melirik Kakak A, matanya berkaca-kaca demi melihat adik-adiknya dengan semangat bahu membahu kerja bakti di rumahnya hari itu. Sayapun sesekali di cubit oleh keponakan - keponakan. Dan saya balas dengan senyum paling manis sedunia hari itu... hahaha.... Akhirnya timbunan es yang membeku diantara keluarga hari itu mencair dan meleleh menjadi air yang menyejukkan.

Saat pulang, dari dalam mobil sempat saya kedipkan mata kepada para keponakan yang berdiri dibelakang Bapak mereka. Dan disambut dengan jempol-jempol lentik mereka. Sedang si Bapak berdiri sambil tersenyum bahagia dan terharu saat kami mengucap salam perpisahan.

Begitulah selayaknya kita antar sesama, apalagi antar keluarga, hendaknya menjaga kualitas pertemuan dan komunikasi agar tidak berujung kesalah pahaman yang tidak berdasar. Seperti cerita saya tersebut. Alhamdulillah hari itu misi " Nyambung watang putung " kami berhasil dengan sangat gemilang. Jadi hayuk selalu jaga silahturahmi dan komunikasi diantara keluarga, teman dan para kerabat yaaaa.....




43 komentar:

  1. wah,saya maalah baru dneger mbk hehe...pepatah jawa banyak ya ternyata :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... banyak pkai banget... hehe

      Hapus
  2. ahhh, suka ma postingan ini....moga selalu rukun ya... salut ma Mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Terimakasih mas Iwan....

      Hapus
  3. alhamdulillah...
    ayah saya dan sodara2nya malah dimusuhin sama anak2 kakak paling tua, gara2 ngedukung kakak paling tua nikah lg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuks mbak di akurkan kembali... mgkn salah satu harus berlega hati dan bersabar...
      Mudahan2an masalahnya cepat selesai ya.... krn bgmpun mrk adalah keluarga...

      Hapus
  4. Met ngontes Mak...semoga sukses... Nice post... Pepatah dalam bahasa Jawa sungguh beragam ya, dan makna dibalik pepatah itulah memberi pembelajaran positif bagi kita ya Mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mbak Rita.... yuks ikutan...untuk nguri-nguri bahasa daerah

      Hapus
  5. Wahhh bener banget mbak itu...dulu bunda saya sama mbaknya ayah juga bertengkar and diem dieman alhamdulillah sekarang sudah akur lagi wah ada hadist yg bilang gak akan masuk surga seseorang sampe dia mencintai sodaranya...semoga kita yang termasuk mencintai sodara" kita y mbak aamiin ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas... Aamiin allahumma aamiin...

      Hapus
  6. filosofi mendalam akan dapat disimak dari setiap pepatah jawa, sebuah keniscayaan jika memaknainya maka tidak akan bertengkar deh.

    BalasHapus
  7. Wah mak...aku juga gitu, sedih banget ya ada kesalah pahaman....semoga sukses contesnya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, sedih lihatnya...
      Ikutan yuks.....Terimakasih ..

      Hapus
  8. Mbak Iro hebat.. bisa menyambungkan tali silaturahmi yg putus ... pahalanya ngalir terus tuh... amin ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... alhamdulillah berkat keponakan-keponakan yg semangat jg krn ijin-Nya, mak Muna....semoga langeng ... aamiin

      Hapus
  9. mak Iro,,emang top...patut di contoh,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat sama Mba Dwiex z Someo. Yang namanya Salah Paham memang susah juga, apalagi dalam satu keluarga

      Hapus
    2. Terimakasih Mbak Dwi... tp semua berkat ijin-Nya....sdh seharusnya bg setiap anggota kluarga utk merukunkan sodara yg sdg berselisih... biar ayem tentrem...

      Iya pak Asep...memang kdg serba salah dan susah, tp klo dibiarkan berlarut2 tambah susah lagi.... trimakasih pak...

      Hapus
  10. Alhamdulillah akhirnya bisa kembali bersilaturahmi ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak.... alhamdulillah...
      Kami sangat bahagia dan bersyukur...

      Hapus
  11. Syukurlah, ada jalan untuk meng-eratkan kembali ya, Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Idah... alhamdulillah...

      Hapus
  12. mbaa kata kata berikut utk jaga silahturahmi dan komunikasi diantara keluarga, teman dan para kerabat sangatlah menginspirasi...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mbak... semoga tali silahturahmi antar keluarga dan sesama tetap terjaga ya..

      Hapus
  13. indahnya persaudaraan...
    kadang hanya karena "kesombongan" merasa diremehkan, dll... jadilah setan bertepuk tangan...

    semoga semakin banyak yang terinspirasi dan menjalin kembali silaturahim yang terputus... aamiiin yaa robbal alamiin
    makasih pelajarannya mbak :)

    semoga sukses ngontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mbak....sama-sama, terimakasih jg atas doanya mbak Zakia...

      Hapus
  14. baru tau kalau ada pepatah jawa yang seperti itu ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sekarang sudah tahu kan.... hehe... terimakasih sdh berkunjung..

      Hapus
  15. alhamdllh akhirnya ada jalan untuk meng-eratkan kembali ya bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Alhamdulillah...terimakasih dah mampir dimari....

      Hapus
  16. sungguh indah sekali bila tali silaturahmi yang terputus bisa disambung kembali apalagi dengan saudara sendiri, syukur alhmdllh ya bu akhirnya menemukan jalan keluar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Riri...jd adem dihati bila semua rukun...terimakasih atas kunjungannya...

      Hapus
  17. Kayaknya sejalan dengan ungkapan jawa : "Ngumpulke balung pisah" ya mbak ?
    Siip deh. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup betul banget... terimakasih

      Hapus
  18. Alhamdulillah...silaturahim dapat terjalin kembali, pasti sedih bgt tuh kalo satu keluarga sampai putus silaturahim...Smoga makin erat silaturahimnya ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas.... alhamdulillah semua jadi rukun kembali....
      Aamiiin.... terimakasih mas Anton

      Hapus
  19. nek boso tani jenenge stek, dudu cangkok opo neh okulasi. 'coz peace is better than the other. :)

    BalasHapus
  20. Wah bagus,,, baru tau ada pepatah itu hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pepatah jawa memang banyak....tinggal kita menggalinya sj... hehe

      Hapus
  21. Dibutuhkan keluasan hati memang ya mba untuk menjadi pihak yang menyambung watang putung tadi. Salut deh utk mba dan keluarga yg bersedia ngalahi dulu. Bagaimanapun juga namanya saudara kan tidak bakalan jadi 'bekas saudara'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Uniek.... semoga kita semua selalu diberi keluasan hati untuk selalu menjaga hub baik dengan saudara, tetangga atau teman2 kita...amiin

      Hapus