Jumat, 13 Juni 2014

Rindu Ibu Mertua...

Tiba-tiba terbesit rindu yang mendalam, terbayang senyum cantiknya. Rindu akan cerita-cerita masa lalunya, rindu akan keramahannya. Setiap kali aku memasak untuknya dan mengambilkan makanan untuknya, dia selalu mengucap terimakasih dan mengatakan menyukai rasanya.

Dia seorang wanita tua, Ibu dari suamiku. Yang sering memeluk dan menciumku, semenjak aku dan suamiku belum menikah hingga di akhir hayatnya. Ibu mertua yang selalu memanggil menantu-menantunya dengan sebutan "Jeng" didepan nama kami. Selalu ceria ketika anak cucunya mengelilinginya. Selalu bangga dengan suaminya.

Ibu mertua....seorang wanita tua yang dulu pernah membuatku jengah diawal pernikahanku, maafkan aku Ibu, aku belum begitu mengenalmu saat itu. Tapi seiring waktu, aku sangat menyayangimu, seperti aku menyayangi kedua orang tuaku.

Ketika engkau sakit aku merasa ngilu, ketika engkau sedih aku merasa sendu, ketika engkau tersakiti aku merasa perih. Pernah aku begitu marah ketika ada yang menyalahkanmu, aku hilang kendali, aku banting pintu dan pagar rumahnya dan mengumpat keras, demi untuk membelamu.

Ah Ibu...di ujung usiamu aku malah tidak bisa merawatmu. Sungguh Ibu jika seandainya engkau mau tentu dengan senang hati aku akan merawatmu. Tapi aku menyadari mungkin engkau lebih nyaman dengan putri kandungmu. Tak mengapa....walaupun engkau katakan kepada lain ada keinginan bersamaku, tapi engkau sungkan.

Ibu...masa-masa bersamamu sulit untuk dilupakan, pernah aku marah kepadamu. Tapi aku tak menunjukannya, aku menangis di kamarku, aku tutup seluruh kepalaku. Engkau memanggilku dan aku diam saja. Engakau mengira aku sudah tidur. Engkau tidak tahu bahwa aku menangis karena jengkel kepadamu. Aku tidak berani menunjukkannya bukan karena takut engkau marah, tapi aku takut engkau tersakiti olehku...

Ah Ibu.... maafkan menantumu...aku menyesal bila mengingat itu...
Maafkan aku ....yang kurang sabar menghadapimu...
Yang terkadang merasa bosan menemanimu...

Ibu aku merasa kelu saat-saat terakhir bersamamu dan melihatmu di Rumah sakit. Di saat itu kami semua anak, menantu dan cucu bergantian selama hampir satu bulan mejagamu. Saat berkumpul itulah saat engkau merasa bahagia. tapi sayang engkau tak mengerti kami disana.

Tapi aku merasa terharu, diantara sadar dan tidakmu, sering engkau sebut namaku, sering engkau menanyakanku. Walaupun tubuhku sudah layu saat itu tapi demi mendengar engkau mencari dan menyebut namaku, aku kuatkan tubuh ini untuk menemanimu.

Hingga takdir ditetapkan untukmu....semua usaha telah kami tempuh, engkaupun begitu bersemangat untuk sembuh. Tapi apa daya Allah sudah menetapkan apa yang sudah ditakdirkan-Nya. 
Kami kehilangan dirimu..
Kehilangan senyum ramahmu...
Kehilangan lembut tutur bahasamu...
Kehilangan cantiknya parasmu...
Kehilangan kebaikanmu...

Selamat jalan Ibu...
Hanya doa yang bisa kami panjatkan untukmu setiap waktu....
Semoga Allah menerima semua amal ibadahmu...
Dan mengampuni semua dosa-dosamu...
Aamiin

25 komentar:

  1. walaupun hanya membaca, saya ikut sedih nih mba ...

    pokoknya kalau dengar, baca kata ibu pasti saya ikut sedih ,,,, ;( ...

    kita doakan saja mbak semoga ibu2 kita di berikan yang terbaik oleh Allah di dunia serta nnti di akhirat kelak ... Aamiin ,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas kata Ibu selalu membuat kita selalu sedih, sedih klo ingat Ibu mertua kr sdh wafat, sedih ingat Ibu sendiri tapi tdk bs selalu disisinya....
      Aamiin...allahumma Aamiin...

      Hapus
  2. Menyentuh bangeet mak, jadi sedih bacanya :')
    memang seharusnya gitu ya, biarpun mertua harus dianggap Ibu sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak...begitulah seharusnya...terimakasih

      Hapus
  3. Duuh mak, semoga segala amal pahala alm. ibu mertua diterima dan ditempatkan ditempat terindah ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin....terimakasih mak Tina...

      Hapus
  4. sangat dalam sekali nih... saya yang nggak kenal jadi haru begini... memang harusnya seperti itu, meskipun ibu mertua tapi harus kita sayangi seperti menyayangi ibu sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mas....karena beliau Ibu dari suami sy yg sy sayangi, jd sy pun hrs menyayanginya.....terimakasih atas kunjungannya...

      Hapus
  5. Innalillahi Wainnalillahi Rojiun .... indah sekali untaian kata2 yang diungkapkan ... nice.

    BalasHapus
  6. Orang bilang OBAT manjur untuk merek yang sedang dilanda KERINDUAN, obatnya cuma satu. Yakni bertemu sama orang yang dirindukan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia Pak Asep....kan Ibu sdh meninggal...bagaimana bertemunya...?

      Hapus
  7. tiba2 kangen emak di pamekasan,,,semoga selalu dalam lindungan Allah,,,bikin mewek mbakkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.... pulang mbak klo liburan...kann deketan.....
      Mumpung masih ada kesempatan..disempatkan klo liburan mbak...

      Hapus
  8. semoga Ibu tenang disana ya Mak...dan bagi kita yang masih punya Ibu, semoga bisa selalu membahagiakan beliau di masa-masa tuanya :)
    menyentuh banget mak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Amiin....terimakasih Mbak,,,,

      Hapus
  9. Amin ya Allah ya Rabbal alamin

    BalasHapus
  10. innalillahi wainnailaihi rojiun, yang sabar ya mbak

    BalasHapus
  11. innalillahi wainnailaihi rojiun semoga amal ibadahnya diterima dan semoga beliau tenang ya di alamnya yang skrng amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin.....terimakasih...

      Hapus
  12. Ibu sekarang sudah berdamai dengan kehidupannya dan kembali kepada-Nya ya Mbak. Semoga anak-anak dan keluarga yang ditinggalkan ridho menerima kepergiannya. Memang tak mudah melupakan kebaikan seorang ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mbak....betul mbak, Ibu kandung Ibu mertua sama2 Ibu yg tdk bisa dilupakan.....terimakasih

      Hapus