Selasa, 11 Februari 2014

Cinta Ibu, Cinta Tanpa Hiatus

Cinta yang diberikan ibu tak pernah lekang dimakan waktu...cinta tanpa haitus ...tak pernah berjeda walau sesaat, tak pernah berhenti walaupun matanya terpejam, cintanyapun tak pernah meminta balasan. Sedari kita didalam kandungan, bagaimana beliau selalu berhati-hati menjaga kita, walaupun dengan keadaannya yang melemah dan kepayahan, bagaimana makanan tidak bisa beliau telan, beliau terus berusaha dengan sekuat daya upaya. Ketika waktunya tiba dengan penuh kesakitan beliau berusaha melahirkan kita, dengan peluh yang bercucur, dengan derai air mata, dengan meregang nyawa, dan begitu melihat bayi mungilnya, seakan setumpuk permata didunia ada dalam buaiannya.



Siang dan malam waktunya hanya untuk kita, seakan hari tak pernah malam, dikala matanya terpejam hatinya selalu terjaga. Begitu tergopoh-gopohnya beliau bila kita menangis, berusaha mendiamkan kita dengan memberi kita air susunya yang merupakan energi untuk kita, dengan dendang dan ayunannya membuat kita perlahan tenang dan tertidur dengan nyaman.

Ketika kita mulai merangkak untuk mulai belajar berjalan dengan lembutnya beliau membimbing kita dengan senyuman dan ketelatenannya, jika kita jatuh, hatinya gusar, dengan lembut dibimbingnya kita untuk terus bisa berjalan. Saat kita bisa berlari, dengan wajah bahagia dan cemas beliau menemani kita bermain, bahagia karena kita bisa kesana kemari dengan riang, cemas.. kalau-kalau kita jatuh dan terluka.

Disaat dunia remaja menyapa kita, beliau selalu bersabar dengan kenakalan dan keinginan kita, selalu ingin diwujudkannya apapun yang kita inginkan, beliau selalu ingin kita selalu tersenyum, walaupun dengan mewujudkan senyum kita, beliau harus menahan perih dan sedih.  

Pun ketika embun-embun cinta kita sudah tumbuh untuk seseorang, Ibu dengan bahagia mengantar kita untuk menjadi seorang manusia seutuhnya dialtar pernikahan, senyumnya selalu mengembang, walaupun ibu tahu jika kami akan meninggalkannya, beliau bekali kita dengan petuah dan nasehat untuk kebahagiaan .

Kini...disaat kita mengandung anak-anak kita, barulah merasakan betapa berat beban beliau diwaktu itu... duhai ibu....disaat anak-anak kita lahir, barulah kita tersadar betapa besar  cinta beliau yang tak pernah henti mengucur itu, .dan ketika anak-anak kita menangis, barulah kita rasakan gusarnya hatinya waktu itu...Saat anak-anak kita mulai remaja dengan setumpuk gelak tawa, keinginan dan kenakalannya, disitu pula baru kita menyadari begitu berat dan besar cinta ibu untuk kita... 

Duhai ibu....maafkan kami bila kami selalu menyusahkanmu dan membebanimu....
Apakah yang bisa kami berikan untuk membalas cinta tanpa haitusmu itu ibu?
Hanya doa yang tulus yang bisa kami berikan untukmu...
Semoga Allah selalu menyayangi dan menjagamu seperti engkau menyayangi dan menjaga kami diwaktu kecil....
Terima kasih bu...terima kasih....

Barrakallahufikum..

32 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Cinta Tanpa Hiatus
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Setelah saya punya anak, saya juga merasakan apa yang emak saya rasakan, Kata emak, beberapa sifat anak saya sama persis dengan saya waktu bayi. Bedanya, dulu emak merawat saya sendirian, sedangkan saya merawat anak saya dibantu emak :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya...klo tdk mengalami sdri menjadi emak..pastilah tidak bisa memahami betapa perjuangan mereka....senang sekali kita masih ditemani emak kita wkt kt sdh punya anak ya mbak...

      Hapus
  3. cinta ibu memang sudah jelas tanpa hiatus ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mak...tidak pernah diragukan lagi ya mak...

      Hapus
  4. memang, bicara cinta tanpa hiatus tak bisa tidak mengingatkan kita pada ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa lg manusia yg cintanya tak pernah putus spt ibu kan mba...

      Hapus
  5. Jadi pengen peluk ibuku nih Mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sy jg mak...maklum ibu jauh didesa mak...yuk yuk kita bahagiakan ibu kita...

      Hapus
  6. hickz,kangen ibu jadinya mbk^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mak hanna...kita jg berjauhan...jd pingin cpt mudik..

      Hapus
  7. Subhanallah, dalem bener, mbak :").

    BalasHapus
    Balasan
    1. td liat GAnya pakdhe, cinta tanpa jeda/berhenti lgsg inget ibu mbak...kangen, dr kpn hr pingin pulang kampung g kesampaian, jdlah tulisan ini mbak...

      Hapus
  8. cinta ibu, memang cinta tanpa hiatus

    BalasHapus
  9. Cinta yang sangat indah ya mak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mak niar... cinta yg indah dan paling indah...

      Hapus
  10. Balasan
    1. Sama mak Tinaaa...ini sy tulis jg krn kangen sm ibu....

      Hapus
  11. Akh Mama :)

    Semoga menang ya mbak kontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin...terimakasih mbak Titis....

      Hapus
  12. Terharu mak. Cinta ibu adalah cinta yang paling tulus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Lusi....cinta manusia yang tak ada tandingan...

      Hapus
  13. ibu memang selalu mencintai tanpa kenal henti ya, mak. meski anaknya udah merantau pun tetep diinget terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak...sp2 klo mudikpun mau balik kermh msh dibawa2in segala mcm dr desa...bila ditolak pasti marah...trimakasih sdh berkunjung

      Hapus
  14. Kasih ibu memang sepanjang masa, maka tak heran jika ada pernyataan "surga di bawah telapak kaki ibu" karena cinta yang di milikinya sangat luar biasa

    BalasHapus