Selasa, 15 September 2015

Manisan Bligo


Sidoarjo berangin dan udaranya agak kres-kres gimana gitu, tak terlalu panas juga tak terlalu dingin, tapi membuat kerongkongan terasa kering. Jadinya pingin minum yang seger - seger and manis-manis, seperti dirikyuu...  langsung yang baca berasa keselek piring....wkwkwkwk.

Eh kebetulan pas beberapa waktu lalu, pas mudik di desa sama Emak dibawain Bligo. Ada yang menamainya Blonceng atau Buah Kundur, kalau nama internationalnya Wax Groud yang artinya Labu berlilin. Mungkin karena kulitnya yang warnanyaa putih seperti bedak itu yaa... memang lilin mirip bedak ? entahlah.  Apalah arti sebuah nama...halah...halah, yang penting bisa di olah kan beyes bu... gak usah ribut nama. Iiiih perasaan yang ribut aku sendiri yaa... haha ... emak gak jelas.

Setelah melewati proses yang panjaang dan melelahkan.. lebay.com. Jadilah manisan yang benar-benar manis dan nyus markenyus pokoknya.

Nyem-nyem nyus markenyus si manisan ini, krenyes-krenyes endhes margundhes
Pertamanya buahnya seperti ini bagi yang belum tahu, bulat oval dan kulitnya seperti pakai bedak kebanyakan... mungkin labunya cewek, jadi suka bedakan... heheh mulai gak jelas lagi.



Penampakan si Bligo yang ayu karena pakai bedak... ^_^
Oleh - oleh dari desa, hasil kebon bulik
Bahan :

  • 1 bh Bligo ukuran sedang ( sesuai selera ya temans )
  • 1 kg Gula pasir ( menyesuaikan banyaknya bligo )
  • 5 lbr Daun Pandan
  • 4-5 ltr Air ( menyesuaikan, asal bligo terendam di panci saja )
  • 1 sdm Pewarna sesuai selera

Bahan perendam :
  • 3-4 sdm Kapur sirih, aduk dengan air.
  • Air untuk merendam secukupnya.

Cara membuat : 
  1. Kupas bligo sampai bersih, buang isinya, potong-potong sebesar kotak korek api, kemudian cuci sebentar.
  2. Siapkan air untuk merendam ( sebanyak potongan bligo bisa terendam saja ), campur dengan kapur sirih.
  3. Masukkan potongan bligo, biarkan kurleb 2-4 jam, bila ingin yang lebih keras bisa direndam semalaman, tapi saya suka tekstur yang masih ada empuk-empuknya dikit jadi tidak terlalu keras.
  4. Angkat dan cuci berkali-kali sampai bersih sampai tidak berbau kapur sirih.
  5. Didihkan air bersama gula, pewarna dan daun pandan.
  6. Jika sudah mendidih masukkan potongan bligo, biarkan sambil sesekali diaduk.
  7. Angkat bila warna bligo menjadi bening ( itu tanda bligo sudah matang). 
  8. Sajikan saat dingin atau lebih enak bila ditaruh didalam lemari es.

Mungkin prosesnya agak panjang, tapi tidak terlalu ribet, karena bisa dikerjakan bersama pekerjaan lain. Mau mencoba ?, silahkan... semoga sukses.

Semoga bermanfaat..

Barrakallahufikum

18 komentar:

  1. bligo harus bedakan ya ? Biar apa mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... dari sananya mba sudah begitu... seperti pkai bedak...tp bukan bedakan atau dibedaki,..

      Hapus
  2. Baru tahu bligo bisa dijadiin manisan. Biasanya di rumah buat masak aja. Penampakannya jadi kayak waluh (labu kolak) itu ya Mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Labu memang macam -macam mak, ada labu siam, ada labu yang panjang itu ( lupa namanya ), labu kuning ( bisa untuk sup, sayur, kolak, puding, kue dll ), klo yg ini labu satu ini ditempat sy bisaanya utk manisan atau sayur jg mak...

      Hapus
  3. Apalagi kalo disajikan adem. Enakkkk

    BalasHapus
  4. Saya baru tahu buah ini. Di tempat saya nggak ada. Saya suka manisan, manis segeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh begitu mba..sy kira disemua tempat ada....ternyata ada jg yg ga ada.mgkn krg cocok tanahnya...

      Hapus
  5. ibuku sering bikin ini mbak,namanya unik ya bligo..di jombang nyebutnya blonceng hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba...ada yg nyebutnya seerti itu..

      Hapus
  6. Balasan
    1. biasanya di pasar2 tradisonal ada mba... atau bisa jd namnya beda ya...

      Hapus
  7. manisan kesukaan aku ini mak iro,biasanya mertua bikin kalau pas ada hajatan gt, hari raya jg bikin sih..enaaakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba... enak banget, klo sy malah yg bikinin hihi...

      Hapus
  8. Suamiku orang Sidoarjo, tiap mau detang ke sana selalu dikasih ini sama Mbah, tapi bligo nya dikasih warna ijo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba disini mmg byk... warnanya sesuai selera ...kebetulan di dapur adanya warna orange...hihi

      Hapus
  9. wah jadi makinbligo aku mbak hehehe

    BalasHapus