Rabu, 04 Juni 2014

Cari Kerja Susah ?, Kembangkan Dirimu !

Sering saya mendengar orang-orang mengatakan cari kerja itu susah, sudah nglamar kesini ditolak, disana ditolak..duhhh kasian sekali. Jujur setelah lulus SMK (dulu SMEA) saya seperti teman-teman lainnya mencoba mendaftar ke PTN, tapi saya urungkan, saya lebih berminat mendaftar di STAN (Sekolah Tinggi Akuntansi Negara), secara waktu itu saya di SMK jurusan Akuntansi.

Tapi karena persaingan yang ketat dan Allah belum mengijinkan saya gagal masuk kesana. Jadilah pengangguran sementara, mau kuliah di tempat lain saya malas, dibenak saya cuma "STAN titik!", sampai ada penawaran dari Universitas-universitas lain yang masuk tanpa test saya juga menolak. Kemudian Bapak saya bertanya " Trus karepmu pie ?".

Spontan waktu itu saya jawab "Kursus jahit". Lah mana nyambung ? Akuntansi kok jadi Penjahit. Dan akhirnya sayapun mendapat ijin, karena memang dirumah ada mesin jahit yang jarang dipakai. Hanya kadang-kadang saja untuk jahit baju robek. Dari situlah saya mulai belajar dalam waktu 3 bulan 4 jilid buku saya lalap habis, padahal yang lain 1 buku butuh 2-3 bulan....

Setelah saya bisa membuatkan baju untuk Ibu, maka tetangga-tetanggapun mulai berdatangan menjahitkan baju ke rumah. Ayai yai......aku punya penghasilan !...

Tapi dasarnya saya tidak mau berhenti disitu saja, minta dikursuskan lagi kursus "Perbankan". Opo maneh...hehe, saya terangkan kepada Bapak dan Ibu bahwa dalam kursus Perbankan diajarkan Akuntansi, Komputer, Bahasa Inggris dan lain-lain. Saya ingin bisa bekerja di Kantor. Diijinilah saya kursus lagi, dan kursus lagi, sambil masih terus menerima jahitan.  (untuk kebutuhan kursus sebagian saya beli dari uang hasil menjahit). 

Setelah semua kursus saya ikuti, saya mulai mencari lowongan pekerjaan dari Koran. Saya kirim lamaran demi lamaran ke Perusahaan. Sampai suatu hari ada lowongan di Pabrik dekat rumah, melamarlah kesana. Ternyata bukan sebagai bagian Akuntansi atau yang semisal, tapi sebagai Buruh Pabrik. 

Karena pingin banget merasakan rasanya jadi pekerja, akhirnya saya terima saja. Ternyata eh ternyata kerja di Pabrik itu buerrrratttttt saudara. Hari pertama kerja saya disuruh nyapu Pabrik yang sebesar itu, tangan saya sampai lecet dan melepuh.  Ketika pulang Bapak menyuruh saya berhenti tapi saya menolak, saya masih ingin belajar. Ya sudah dengan berat hati Bapak membiarkan saya bekerja lagi. Saya hanya bertahan selama 3 bulan ! 

Hingga suatu hari saya mendapat panggilan kerja di Surabaya. Segera saya meluncur ke Surabaya, saya diterima bekerja, dan ditempatkan di Bagian Administrasi Keuangan plus Sekretaris ( maklum Perusahaan Perorangan). Senang sekali, Bos saya mengatakan kepada saya alasan beliau menerima saya, katanya karena sertifikat kursus saya banyakkkk.....hehe...memang ada mengetik, bahasa Inggris, Perbankan, Komputer dan lain-lain. 

Beliau bertanya apa ada lagi sertifikat kursus yang tidak diserahkan kepadanya. 
"Ada  bu"...
"Apa lagi?"
"Menjahit.."...
"Hahhhh.."...Bos saya membelalakan matanya yang memang sudah besar itu....hehe

Mungkin melihat ketekunanku dan kata Boss melihat hasil test Psikologiku IQ-ku katanya sangat tinggi dan semangat belajarku tinggi.....kata Bossku lho ya. Maka saya disuruh Sekolah lagi dan kantor yang membiayai semuanya, dan terserah saya mau D1, D2 atau sampai S1, tapi saya memilih mengambil D1 saja, takut keteteran karena saya baru menikah waktu itu.

Tapi karena kehamilan saya dan kondisi tubuh tidak memungkinkan untuk bekerja lagi saya memilih keluar. Walaupun waktu itu Boss saya enggan memberi ijin, sampai 3x saya mengajukan resign tapi baru yang ketiga saya diijinkan. Karena saya memaksa, dan beliaupun mengijinkan dengan berat hati. Beliau juga mengatakan sampai kapanpun saya akan diterima dengan tangan terbuka di Perusahaannya.

Terbukti sewaktu anak saya sudah mulai sekolah Beliau menelpon saya 2x dan menawari saya untuk bekerja lagi, tapi dengan halus saya menolak. Karena sewaktu anak saya sudah mulai sekolah saya berjualan baju kecil-kecilan dirumah dan hasilnya lumayan. Juga membuat aneka kerajinan tangan yang merupakan hobbyku. 

"Jadi dari semua yang saya ceritakan diatas, jika anda mau dan terus mengembangkan diri, sampai kapanpun yang namanya pekerjaan tidak akan sulit lagi untuk anda..!!"

Jangan berpikir kan kursus harus punya uang. Ya namanya Ilmu memang mahal harganya. Usaha dong....saya ingat teman saya kursus jahit, dia kursus menjahit dengan uang hasil dia menjadi pembantu part time, agar bisa membayar uang kursus karena Ortunya tidak bisa membiayainya. Nah....hebatkan ? Katanya kalau nanti sudah lulus dia mau terima jahitan dirumah, sambil kursus lainnya yang menunjang seperti Kursus Bordir atau lainnya. Ini namanya mau berusaha..!

Sebelum kursus pikirkan dulu apa kira-kira kursus yang bisa menghasilkan dan cocok untuk anda. Tapi jangan lantas anda berpikir ah ini tidak bisa itu juga tidak cocok. Lihat saya jurusan Akuntansi kursus Menjahit apa nyambung ? tidak bukan ?. 

Walaupun saya bukan pengusaha besar tapi saya merasa saya Hero bagi diri saya sendiri. Karena apa yang saya lakukan membuahkan hasil yang memuaskan diri saya dan orang lain. Semua tinggal pilihan kita mau berubah dan mengembangkan diri, atau nyaman dengan keadaan yang ada dan terus menunggu. Tidak ada yang susah didunia ini sodara asal anda mau berusaha, berdoa dan berubahlah dari Zero to Hero !.....setidaknya untuk anda sendiri....Ingatlah selalu Firman Allah berikut ini :

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa-apa yang ada pada diri mereka" ( Al-qur'an Surat Ar-Ra'd ayat 11 )"

Semoga bermanfaat...

Barrakallahufikum...

30 komentar:

  1. Lulusan SMEA Akuntansi mak... Aku juga lho... hehehe :) tos ya mak.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. Mbak Tanti juga kerennnn pwolll...hehe

      Hapus
  3. Waaahh mbak.. Salut bangettt! Ga semua punya semangat juang seperti mbak. Alhamdulillah ya, Alloh menggerakkn mbak utk membuka jalan utk diri sendiri. Salam kenal ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih...Alhamdulillah...kalau tidak diri kita sendiri siapa lagi mbak yg mau mengubah kita....walopun orang lain menyemangati klo diri kt tdk mau berubah percuma jg kan....

      Hapus
    2. Wah sampai lupa...salam kenal juga ya mbak.....terimakasih sdh berkunjung...

      Hapus
  4. good job mak.. yaa semua anak muda harus bisa begini, gak cuma melulu mngincar PTN aja.. tpi hrus bsa bnar2 mngembangkan diri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih....iya mak klo melulu menuntut pemerintah utk menyediakan lapangan pekerjaan sedangkan kt sndri tdk ada yg bergerak maju ya sama sj kan mak....terimakasih atas kunjungannya

      Hapus
  5. Zaman sekarang sebenarnya serba mudah Mbak, di tempat saya ada kursus jahit selama 3 bulan gratis tis tis. Tinggal kita mau menggunakan kesempatan itu apa nggak ya.
    Ibu suka jahit tapi saya belum minat ke sana. Saya lebih suka yang buat kerjaina2 kayak Mbak Ir. Terima kasih Mbak sudah berbagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bagus bgt itu mbak...wah kalau disini mgkn bs diserbu Ibu-ibu....kr disini mihil bgt mbak kursus jahit skrg. Gpp mbak dikembangin terus sj kreasi2nya insyaallah akan berhasil dg kerja keras dan keuletan....Sama-sama mbak Ika...

      Hapus
  6. Lulusan SMK? Toss....sama saya juga mak, tapi saya jurusan sekretaris. Pengalaman hidup yang penuh warna ya mak, saya jg pernah merasakan hal serupa, tapi saya gak jadi tukang jahit melainkan penjual roti bakar dan parfum hehehe, apapun dah yg penting halal dan gak bikin kita putus asa, tetap bersyukur dan ikhtiar tiada henti. Semangat mak Irowati, salam kenal juga ya dari Amel :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh toss juga mak....senangkan saat bs berjualan sdri tanpa mengharap orang lain mak?....betul mak gak putus asa, ttp bersyukur dan iktiar tiada henti yg penting halalan toyyiban....Senang sdh dikunjungi...salam kenal juga mak Amel...

      Hapus
  7. Saya pengen bisa menjahit, mak
    Inspiring ceritanya ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuks belajar mak...enak kok jadi penjahit itu, selain menghasilkan kt bs buat baju sdri yg stylenya bs kt ciptakan sendiri...terimakasih mak...Semangat !!

      Hapus
  8. Mak Iro makasih banget mak,,,postingannya top markotop,,,iya mak,,aku juga usaha kecil2an,,sambil jualan batik tulis madura mak yg aku bawa dri kampung halaman dan aku jual lg di kantorku,,yg penting sedikit2 lama2 jadi bukit,,,semangat mak iro,,tapi aku boleh bermimpi kan mak punya toko sendiri :) suatu hari nanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. So pasti harus punya mimpi mbak Dwi....Semoga dimudahkan ya...Semangat...!!

      Hapus
  9. kursus tataboganya belum mbak Iro :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau tataboga saya sdh bisa mbak krn Ibu sy jualan makanan...tdk perlu kursus...dirmh sy sdh terima pesanan kue atau nasi kotak hehe...

      Hapus
  10. keren maaaakkkk semangaaaatnya...aku pengen niru..... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih mbak Icha...semoga selalu semangat juga ya....hehe...

      Hapus
  11. Sepakat banget Mbak, kuncinya memang mau belajar untuk mengembangkan diri. Tak peduli kecerdasan otak atau latar keluarga. Yang ga mau belajar bakal stagnan. Terima kasih semangat paginya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mas....Semangat !!!

      Hapus
  12. kalau saya sebenerenya mudah cari kerja tapi sulit mempertahankan karena kondisi fisik. jadi sangat setuju kalau kita harus mengembangkan diri dan talenta :) uang bs datang darimana aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju dek....sama kok aku juga krn sakit-sakitan akhirnya berhenti kerja dan pilih mengembangkan diri di rumah....tosss

      Hapus
  13. Bagus untuk motivasi....walaupun ceritanya sederhana tapi penuh makna
    BTW saya lebih konsentrasi dengerin ceramahnya dibanding membaca artikelnya ... syukron

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe....yg mana sajalah mas yg diambil dr blog ini yg bermanfaat...boleh artikelnya boleh dengerin ceramahnya....terimakasih atas kunjungannya di blog sy yg sederhana...

      Hapus
  14. Wah salut Mak, samangat dan ketekunannya tinggi. Saya ambil manfaatnya untuk bisa mendidik anak-anak nanti, tahu dan mau berusaha mewujudkan keinginannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipppp Mak Rizka....Terimakasih...

      Hapus
  15. halo mba irowati, aku fira salam kenal:) seneng deh nemu blog mba terus baca postingan ini dan sangat menginspirasi. aku lulusan SMA IPA tapi kuliah di akuntansi perbankan, tapi aku suka kerajinan tangan. pas baca postingan ini, jadi mikir lagi. makasih loh mba menginspirasi banget:) sukses selalu ya

    BalasHapus