Jumat, 16 Mei 2014

Memasak Pare Agar Tidak Pahit

Sayur yang satu ini rasanya memang pahit, tapi manfaatnya sangat banyak, diantaranya adalah :
  • Daging dan terutama bijinya bisa untuk menurunkan kadar gula dalam darah untuk penderita Diabetes
  • Untuk menyembuhkan penyakit hati / lever
  • Menurunkan kolesterol jadi sangat bagus untuk jantung
  • Menstabilkan tekanan darah
  • Meningkatkan nafsu makan
  • Baik untuk kewanitaan, dan sebagainya
Tetapi bila cara memasaknya salah, tentu saja akan sia-sia. Perlu diketahui bahwa air yang terkandung dalam pare ( zat pahitnya ) inilah yang paling bermanfaat untuk obat. Sedangkan selama ini banyak orang menghilangkan rasa pahitnya dengan cara meremas-remas dengan garam terlebih dahulu kemudian mencucinya sampai bersih sebelum dimasak. Tentu saja cairan yang tersimpan sebagai obat hilang sia-sia, jadi hanya mengkonsumsi seratnya saja.

si pare yang pahit tapi kaya manfaat... 

Dari itu saya akan memberi tips agar pare tidak pahit tetapi zat-zatnya juga tidak hilang. Caranya adalah :
  • Cuci pare dalam keadaan utuh, tiriskan sampai benar-benar kering ( atau bisa dilap dengan kain bersih)
  • Setelah kering belah dan buang isinya, kemudian potong sesuai selera
  • Saat memasak jangan sekali-kali memberi air sebelum daging pare matang ( jangan terlalu mentah / terlalu matang ) tandanya daging pare berwarna hijau bening.
  • Setelah matang baru beri air dan garam, jadi intinya jangan terkena air sebelum matang !

Resep Oseng Pare Ebi 

Bahan :
  • 2 buah Pare 
  • 3 sdm Ebi ( boleh diganti udang basah / teri medan )
Bumbu :
  • 10-15 bh Cabe rawit ( sesuai selera ), potong kecil-kecil
  • 3 siung Bawang Putih cincang
  • 4 siung Bawang Merah cincang
  • 2 ruas Laos geprek
  • 2-3 sdm air
  • Garam secukupnya
  • Minyak goreng untuk menumis
Cara memasak :
  1. Cuci Pare seperti tips diatas dan potong-potong sesuai selera.
  2. Siapkan pengorengan, tuang minyak, masukan bawang putih, bawang merah dan laos, tumis sampai harum.
  3. Masukkan cabe tumis sampai layu.
  4. Masukkan irisan pare, tumis sampai pare berubah berwarna hijau bening ( tanda sayuran sudah masak )
  5. Masukkan garam, Ebi, dan air, aduk rata, biarkan sampai air mendidih beberapa saat.
  6. Angkat dan sajikan.

Jadilah seperti ini :
nyummmy....warna tetap terjaga dan zatnya tidak terbuang..
( fotonya agak ngeblur terkena asap pare... hehe)..
Mudah sekali sekali bukan ?....Selamat mencoba...

Semoga bermanfaat...

Barrakallahufikum...







34 komentar:

  1. Balasan
    1. Yuks besok pagi masak mbakkk....hihi...sy jg ngiler lg pingin masak lg...hihi

      Hapus
  2. wahhh makasih pake banget tipsnya, selama ini sy yah gitu diremas pake garam dan dicuci berkali2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak...semoga bermanfaat...

      Hapus
  3. boleh dicoba nih mak resepnya..TFS ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mak....Silahkan semoga sukses ya...

      Hapus
  4. sy juga suka pare ..... yg pait atau tidak tetap sy sikat saja kalo ada pare .... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong mas Fiu...tosss deh...

      Hapus
  5. oh gitu toh mak caranya, selama ini ngga pernah masak pare, biasanya makan di warteg kalo pare :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...dicoba ya mak...lebih sehat kalau masak sendiri kan..?...

      Hapus
  6. Sebenarnya saya belum tahu, buah pare itu seperti apa. Enggak ada foto yang masih utuh/belum dimasak, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitukah...ok deh mas...sebentar lagi sy up date foto parenya ya....

      Hapus
  7. ha, ha...pare memang pahit ya, sy juga gak begitu suka, tp ada warteg di dekat rumah saya masakan oseng parenya enak banget, dan saya suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah padahal banyak manfaatnya mak....dulu keponakan sy sakit liver, oleh ibunya ( kakak ipar saya) setiap hari disuruh minum jus pare...coba ....berrrrrr....pahit banget...sp akhirnya dapat resep ini....dan resepnya diberikan ke saya...( Kakak ipar sdh meninggal)...dan alhamdulillah sembuh mak Tira...

      Hapus
  8. Oo..berarti selama ini aku cuma dapat seratnya aja... hiks... makasih info dan resepnya ya mak. Suamiku doyan banget pare

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mak Ade...dicoba ya...

      Hapus
  9. Masih hijau renyah ya mak...hmm yummy! Selain dioseng, aku kadang bikin pare yg dipepes bareng ikan asin. Tapi ya aku remas2 dulu hhihiii...makasih ya mak, ntar aku kukus aja sebelum dipepes biar gak ilang khasiatnya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mak....semoga bermanfaat....

      Hapus
  10. ahhhh mak, aku lagi seneng-senengnya neeh ama masakan di warteg deket kosan hhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...masak sdri yuk makkkk....

      Hapus
  11. wah aku rada gak doyan pare ya krn pahitnya itu lhooo hmmmmmm... wah resep ni boleh dicoba kayanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan dicoba makkkk...siapa tahu cocok,,,,

      Hapus
  12. Baru tahu cara yg ini, Mba. Biasanya, saya tak remas2 dulu parenya dengan garam. :D
    Saya gak dapat manfaatnya selam ini dongs, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe....dicoba resep yang ini siapa tahu pas untuk mba Idah....

      Hapus
  13. Belum pernah masak pare.... tdk terlalu suka karena pahitnya. Mungkin kapan2 bisa dicoba resepnua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah enak lho si pare ini...bikin ketagihan....silahkan dicoba ya kapan2...hehe

      Hapus
  14. saya ga pernah masak pare.. tp klo udah tau tipsnya supaya ga pait, mau coba jg ah, soalnya bnyk manfaatnya yah..
    makasih udah berbagi mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mak....semoga sukses..

      Hapus
  15. baru tau saya kalau pare itu ternyata bisa menurunkan kolestrol ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sy tahunya jg dari baca majalah dan di internet...tp kalau utk sakit lever sdh dibuktikan sendiri oleh kakak ipar saya...terimakasih

      Hapus
  16. Hai Mak Irowati, ini award dariku untukmu ;) http://rumahjurnalku.blogspot.com/2014/05/the-liebster-award-dariku-untukmu.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga mak Arifah...wah tersanjung diriku mendpt 2 award dari mak Arifah dan mak Hana Mahdiyyah...siap dilaksanakan mak....terimakasih

      Hapus
  17. Ternyata banyak manfaatnya buah yang pahitnya minta ampun ini ya...
    Coba minta dimasakin istri ah dgn tips dari blog ini, biar pahitnya hilang.

    Oh ya, saya suka aneh dgn nama pare ini. Orang sunda menamakan buah ini sbg paria. Kalau pare bagi orang Sunda artinya padi... Just info saja, Mbak.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Pak...ada yg menyebutnya paria...semoga istrinya sukses ya memasang si pahit penuh manfaat ini...terimakasih sdh berkunjung..

      Hapus