Rabu, 26 Februari 2014

Kangen Bubur Nasi Ibu

Beberapa hari ini badan panas dingin tidak karuan, sampai harus tidur seperti orang eskimo, berbalut jaket tebal, berselimut, celana panjang plus kaus kaki....tapi tetap saja merasa dingin padahal badan panas. Sesekali masih membuka fb atau nulis blog untuk mengurangi kejenuhan karena harus berbaring sepanjang hari, sampai kadang tertidur tapi laptop masih menyala....hihi....


Saat sakit begini makan apapun serasa kurang berselera, dulu waktu aku masih belum menikah jika sakit dan susah makan ibu selalu membuatkan Bubur Nasi plus Sambel goreng tempe agak pedas sebagai pelengkapnya. Entah kenapa makanan ini berasa nikmat sekali, rasanya ayam goreng atau apalah yang lezat lainnya, kalah nikmat. Begitu juga kalau saudara-saudaraku atau ibupun bila tidak berselera makan waktu sakit, akan berselera kembali bila dihidangkan makanan satu ini.

Mungkin sobat-sobat ada yang mau mencoba, aku akan membagi resep ini  untuk kalian : 

Bahan Bubur Nasi :
  • 1 gls belimbing Beras cuci bersih
  • 4 gls Air ( bisa ditambah atau dikurangi sesuai selera kelembekannya)
  • 1/2 gls Santan kental ( bila suka )
  • Garam secukupnya
Cara memasak :
  1. Masak air sampai mendidih, masukkan beras, aduk-aduk sampai air menyusut dan beras menjadi benar-benar lembek hampir matang.
  2. Masukkan santan dan garam, aduk lagi sampai air menyusut dan bubur matang sempurna.
  3. Angkat, ambil dipiring secukupnya.
Bahan Sambel goreng tempe :
  • 1 papan tempe potong kotak-kotak kecil (dadu )
Bumbu halus :
  • 3 siung bawah merah
  • 2 siung bawah putih
  • 1/2 sdt lada/merica
  • 3 btr kemiri
  • 5 bh cabe rawit
  • 2 bh cabe besar
  • 1 ruas jahe geprak
  • 1 ruas lengkuas geprak
  • 2 lbr daun jeruk purut
  • garam secukupnya
  • 2 sdm kecap manis ( sesuai selera )
  • 1 sdm gula ( sesuai selera )
  • 150 ml air (bisa ditambah bila kurang)
  • 2 sdm minyak goreng untuk menumis
Cara memasak :
  1. Goreng tempe yang sudah dipotong-potong sampai kekuningan, angkat, sisihkan
  2. Haluskan bumbu kecuali, jahe, laos,daun jeruk purut, kecap manis dan gula
  3. Siapkan wajan, panaskan minyak, tumis bumbu halus bersama jahe, laos, dan jeruk purut sampai harum, masukkan air, kecap manis dan gula, biarkan sampai mendidih, cicipi, bila sudah pas masukkan potongan tempe yang sudah digoreng, aduk rata sampai bumbu meresap, angkat. 
  4. Sajikan bersama Bubur Nasi.

Terkadang kalau bila ingin, ditambah sayur bayam. Tetapi hanya kadang-kadang saja kalau selera makan sudah kembali normal. Mohon maaf bila tidak bergambar, maklum yang nulis saja lagi kangen jadi cuma bisa membayangkan.

Semoga bermanfaat..

Barrakallahufikum





20 komentar:

  1. Buburnya dibuat sendiri aja Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinginnya mak Titis...tp lg sakit...hihi...jd cm bs dibanyangin sj...skrg sdh enakan...sdh beli tempe...ee tempenya cm nongkrong di kulkas, menunggu dieksekusi...hehe

      Hapus
  2. terkadang, masakan yang mungkin bagi orang lain terkesan sederhana, namun bagi kita begitu berarti ya Mak. karena ada kenangan berbalut cinta di sana. semoga lekas sembuh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Rebellina...Amiin...terimakasih.

      Hapus
  3. saya klo lg sakit suka pengen bubur ayam abah yg suka lewat di depan rumah.. soalnya ibu saya ga pernah bikinin bubur hihihi..
    smoga cepet sembuh ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin...Terimakasih doanya mbak...

      Hapus
  4. Waah mak.. cepet sembuh ya.... biar bisa masak bubur nasi.. *duuh jadi pengen deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin..terimakasih mak Tina...bikin gi mak, krm kesini...hihi...#jauh amat#...

      Hapus
  5. iya mak, aku jg kalo lg sakit pengennya makan bubur, tp bubur ayam yg enaakk banget :) terus minum tuh pengennya yg manis2, soalnya lidah suka pait kalo sakit.. mudah2an Allah kasih kesembuhan buat mak Irowati yaa, dan bisa fit lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mak Arifah, rasanya hambaar semua.....Amiiin...terimakasih doanya...

      Hapus
  6. sakit apa mak..cepet sembuh yah...

    memang ya kalau lagi ga enak badan selalu ingat ibu, saya juga selalu begitu "efek manja dulu"..hehehe....coba minum wedang mbak kalo lagi panas dingin gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Campur-campur mak, flu ( sdh hmpr 3th g prnh flu, br ini ),tensi darah rendah jd pusing bgt,dll...hehe...dirombong...alhamdulillah skrg sdh agk baikan dibanding 3 hr kmrn....iya mak nanti sy cb minum jahe jg...terimakasih..

      Hapus
  7. Kalo gak pake santan bisa gak ya? Atau ada penggantinya? Santan soalnya banyak kolesterolnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mak...makanya saya beri tulisan bila suka...hehe....memang santan byk kolesterolnya, tp rasanya membuat gurih buburnya.. klo g pkaipun gpp...biasanya klo pas diare, sm ibu g diberi santan kr biasanya tmbh diare...jd suka2 sj mak ade...terima kasih sdh berkunjung...

      Hapus
  8. terbayang lezatnya saat dimasak dengan cinta ibu...patut dicoba nih mak Irowati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Ida...makanya terbayang2 terus hehe...silahkan dicoba mak Ida...

      Hapus
  9. Aih, tika juga suka dibuatkan Ibu bubur beras pakai santan kayak gini sejak kecil.. Hanya saja tika makan buburnya gak pakai tempe, tapi pakai gula merah.. Mungkin karna wkt kecil suka makan gula merah, lagi pula gula merah sangat byk manfaatnya saat tubuh sedang drop :)

    Semoga lekas sembuh Mak, dan bisa buat bubur sendiri hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih mak tika...alhamdulillah skrg sdh lbh baik...sdh bs buat bubur sdri...hehe...

      Hapus
  10. Mak, mampir ke blogmu selalu membuatku lapar melihat membaca resep-resep yang kamu sajikan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe...dicoba mak resep2nya...semuanya mudah dan simple kok...hehe....

      Hapus