Sabtu, 06 September 2014

Mak Geper

Menjadi Ibu rumah tangga seperti saiya ini dan juga ibu-ibu rumah tangga yang lainnya, harus dan kudu serba bisa, mengingat yang 24 jam di rumah itu kita. Jadi menjadi ibu rumah tangga alias emak-emak harus belajar banyak hal, banyak pengetahuan, supaya apabila ada masalah apapun itu dalam istana kita alias rumah kita, kita bisa mengambil tindakan atau pertolongan pertama... hehe.

Contohnya saya sajalah ( daripada nyontohin orang lain ntar dikira ghibah kan...hihi narsis ! ), sering teman saya sms... 
"Lagi ngapain um?"...
"Mbetulin plafon um..!"
atau
"Mbenerin radio rusak um...!"
atau 
"Nyambung kabel um...!"
atau
"Nyemen pembuangan air dapur um..!"
atau
"Pasang stop kontak di kabel ulur um..!"
atau 
"Lagi benerin mesin cuci um...!"
dan lain sebagainya, yang pasti dijawab dengan jawaban yang sama oleh teman-teman saya yaitu "Hah... seperti Mac Gyver saja ?"

Mulailah teman saya sering menyebut saya Mak Geper dari nama Mac Gyver, itu lho film jaman bahela yang pemerannya bisa memecahkan setiap masalah karena banyak akalnya...hehe. Beberapa hari yang lalu teman saya ke rumah, membawa baju anaknya  yang rusak, dia minta tolong saya memperbaikinya. Rusaknya sih lumayan, kata teman saya "Kamu pasti bisa wong Mak Geper"...duhhh..alhamdulillah bisa teratasi...dengan senang dia katakan "Nah betul kan wong kamu Mak Geper..!"....

"Yasmine...bajumu baru lagi ya.." kata teman-teman anak saya ketika melihat baju anak saya yang sebelumnya robek atau rusak dan sudah saya sulap menjadi cantik lagi. Mereka tidak tahu kalau baju itu baju yang sebelumnya pernah mereka lihat, tapi berhubung biasanya sudah saya sulap dengan menambah aplikasi atau pita / renda pada sana sini yang robek. Maka mereka tidak mengenalinya lagi.... tertipu.com

Tali tas travel yg hampir putus, sy lilit dengan isolasi listrik,
Sebenarnya cuma satu yang mau putus, tapi supaya terlihat seimbang
jadi keempat-empatnya saya lilit isolasi listrik... hihi..
Baju anak sy yg kurang panjang karena pertumbuhannya, tapi masih
muat, sayang kan...jd bawahnya saya beri pita dan renda-renda
sampai panjangnya sesuai dengan tinggi anak saya...
cantikkk kann....?

Saya orangnya tidak suka meminta tolong berkali-kali, jadi kalau suami saya sudah saya mintain tolong dan tidak bereaksi. Ya sudah segera saya kerjakan sendiri, kalau sudah mentok baru deh berkoarnya agak diextreme dikit seperti monyongin mulut sampai lima cm atau ngomel-ngomel kurang jelas....hihi

Pernah suatu ketika mesin cuci pengeringnya tidak mau jalan, duhhh kenapa ini. Suami sudah saya laporin, dilihat sebentar dan katanya" ooo ini kudu ganti ini dan itu, ntar dibawa ke tukang servis saja", tapi hati saya berkata ah masak sih kan mesinnya masih bagus, begitu suami berangkat. Segera saya beraksi, mencari obeng dan saya buka sendiri si mesin....dan taraaaa ternyata kabelnya dimakan tikus !.

Dengan cepat saya sambung satu persatu dengan isolasi listrik ( kebetulan suami kan usahanya bidang instalasi jadi dirumah keperluan instalasi banyak ). Dan trang tring trung...saya coba...olala..mesin cuci berjalan lagi dengan mulus.

Setelah suami pulang, saya katakan
"Mana uang untuk servis mesin cuci..?" 
"Sudah diservis..?"
"Sudah dung..."
"Orangnya datang kesini..?"
"Iya dung..."
"Tukang service mana.."
"Wes ada pokoknya..."
"Dah dibenerin ibu kok pak...." sahut mbak dari dapur....
"Muosok..?"
"Lah istrimu ini kan mak geper, jadi mana uang servisnya..?
"Yah ntar .." Sambil ngelonyor pergi....herrrr...

Atau ketika pulang melihat ruang dekat kamar mandi yang sebelumnya terbuka sehingga tikus dengan leluasa berkeliaran. Tiba-tiba suami pulang semua sudah tertutup kawat ram...paling dia akan berkata "Weehhhh istriku hebat, bisa juga jadi tukang...."... hiahhhh

Saya jadi berpikir harusnya ibu rumah tangga itu dapat piala atau perhargaan ya. Karena dengan menjadi emak, sepertinya apapun bisa dilakukan. Demi kelangsungan mengatur dan kenyamanan rumahnya. Betul tidak ? betul dong....

Jadi memang tidak ada salahnya bila seorang ibu mempelajari ilmu apapun itu, asal berguna bagi nusa dan bangsa...lho?. Maksudnya kehidupan berumahtangga, mengurus anak suami, rumah dan lingkungan sekitarnya. Teringat perkataan teman saya, "Um...harusnya anti kursus mekanik /listrik juga...sekalian biar bisa mbenerin mobil atau sepeda motor kalau rusak.."...gubrakkkkk ! pingsan saja ya.... hehe

Bagaimanakah dengan anda? apakah anda juga yang emak-emak juga menjadi Mak Geper seperti saya?



30 komentar:

  1. Hahahah tas di solatip saya juga punya. Hahahahaha
    Maluu kalau ketauan heiheihieee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... hehe... tp sayang kan kalau tasnya dibuang pak Asep...
      malu-malu mau ini namanya... hehehe...

      Hapus
  2. hehehe...muli talenta nih mak iro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... talenta yg terpaksa krn keadaan ini mbak... hihi

      Hapus
  3. hahahahaha, gtulah klu tangan2 kreatip ..... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah bukan tangan kreteng yo mas... hihi

      Hapus
    2. hmmmmm, ya tu sih hnya sebutan2 org sja mbak ... yg jelas intinya tangan2 cap kreatipppppp ..... :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iya....nunggu si bos lamaaaaa....hehe

      Hapus
  5. Hai Mak Irowati :) Lama banget kayanya saya gak ke sini :p
    Keren nih mak serba bisa ya.. Aku sih agak gampang parno mak, apalagi kalau urusan listrik, gas, atau binatang -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Arifah...sy juga lama gak berkunjung ke rumah mak Arifah jg, maafken... #emaksoksibuk...
      Saya jg parno sama elpiji mak...hanya satu itu yang tdk bs sy lakukan...takutnya banget2, klo elpiji habis ya sdh nunggu si bos, klo laper ya akhirnya beli makkk... tooossss mak...

      Hapus
  6. Dulu saat remaja aku itu mandiri banget... Beberapa pekerjaan kulakukan tanpa bantuan siapapun... Pekerjaan itu sih cenderung pekerjaan laki2... misal, mengganti elemen setrika yang sudah rusak, membetulkan sekering listrik yang putus di rumah, mengganti busi sepeda motor... Kalau diingat2 koq bisa2nya ya aku dulu melakukan hal2 itu? Itu kan pekerjaannya laki2? Mungkin karena aku ini anak sulung cewek shg segala sesuatu yg harus dibetulkan harus menunggu papa pulang kerja... Nah aku ini anak yg termasuk type kurang sabar... Kalau mau nunggu papa pulang kerja terlalu lama...sementara aku perlu setrikaan itu untuk menggosok pakaian, aku perlu penerangan untuk beraktifitas di rumah, aku perlu sepeda motor agar aku bisa pergi kemana2... Nah kalau segala sesuatunya nunggu papa terus bisa jenggotan nunggunya... Lucunya, sejak dewasa menjadi Emak2 aku tak pernah lagi menyentuh pekerjaan seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... sy jg pernah mak nganti elemen strika..
      Mgkn skrg suami mak Rita tanggap darurat, jd mak Rita gak perlu repot2 lagi ngurusi hal begituan... hehehe...

      Hapus
  7. Saya juga sering jadi Mak geper Mak...bukan apa - apa sih alesanya cuma biar ngirit hihihhii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul juga ya mak...kita bisa ngirit kalau bisa jadi mak geper...
      Ongkosnya bs dikantongi sendiri... hihihi

      Hapus
  8. Saya saya sayaa... acung tangan tinggi2 mak, aaaahh bener banget mak, Mulai dari A sampai Z, kadang orang bingung, kurang kerjaan amat apa, kenapa g minta tolong suaminya, atau minta tolong tukang gitu... weees terserah orang mau bilang appa, yang penting saya bangga menjadi mak-geper, super mommy, super woman, super heroooo hahahah (untuk suami dan anak).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh toooooosss mak Tina.... pokok whateverlah klo utk keluarga ya... hihihi...
      Hidup mak Geper !

      Hapus
  9. Hahaha. . .
    Terus, mau kursus mekanik gak nih? Biar tambah Geper. :D


    Kreatif juga ya, Mba. Telaten. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinginnya sih mbak...tp mikir lg wah keenakan suami ntik hehehe...
      Terimakaisih...

      Hapus
  10. Mantab. Kagum saya Mba. Gak semua orang bisa jadi mak geper. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih... betul jg ya gak semua emak bisa jd mak geper...
      Wah berarti saya termasuk yg hebat ya.... *jedotinkepalakecucian... ^_^

      Hapus
  11. waaa...keren mak geper. kalo saya sih maju monyongnya duluan sama suami kalo ada yang rusak hahahaaa....baru setelah mentok diakalin sendiri hihi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.... akhirnya jd mak geper juga ya mbak Rina... hihi

      Hapus
  12. Wah, mesti belajar banyak nie dari mak geper. Menginspirasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa karena terbiasa mbak Atika.... hihi....terimakasih

      Hapus
  13. wah... mirip ibu mertua saya ini mbak :D
    kalo saya... masih belum di level itu hehehe... tetap semangatttt ben bisa jadi mak geper juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak... Semangattt...!! hehe

      Hapus