Rabu, 15 Januari 2014

Mengisi liburan anak irit tapi bermanfaat

Walaupun liburan telah lewat...tetapi kan masih ada liburan akhir tahun pelajaran mendatang ni...lebih lama lagi karena bersamaan dengan datangnya bulan Ramadhan dan Hari raya Idul Fitri...

Sudah punya rencana mau kemana selain mudik bunda...?
Iihh....kalau ditanya liburan mau kemana... #  intip dompet, mecahin celengan atau bobol ATM ni #....hiahhh...pusing kan...? Pas kantong tebal tidak mengapa...kalau lagi bulan tua tambah pusing kan ? jangan-jangan panci didapur digadaikan....xixixixi...secara demi anak bundaa.....

Don't worry be happy bunda...saya punya resep jitu plus bermutu ni....mau tahu atau mau tahu banget??...


Karena saya sangat menyukai handycraft, jadi saat liburan adalah saat yang tepat untuk menurunkan semua jimat dan ilmu membuat craft yang saya miliki kepada anak....biar mereka senang dan bahagia...ilmu emaknya tidak terbuang sia-sia...( padahal sebagian ilmunya ngelmu di mbah google yang terkenal sakti dengan ilmunya yang seambrek itu....)

Apa saja sih craft yang katanya irit ini ? banyakkkkk bunda silahkan disimak :

Dengan memanfaatkan kardus-kardus bekas digudang ( jangan dijual ke pak rombeng terus ya...hehe )...Ilmunya saya ambil disini , hasil penampakan kardus bekas yang sudah di make over, jadi seperti ini :





Membuat bunga atau yang lainnya dari kertas atau koran bekas :






Membuat craft dari kain bekas  dan kain perca :




Kreasi dari botol bekas :



Kalau mau keluar modal dikit bisa membuat kerajinan dari kain flanel seperti buatanku ini : ( yang lain-lain belum pada mejeng masih menunggu dipoles biar lebih cantik....* ngeles* ) 


Boneka jari yang imut imut plus tangan si pembuat yang ghendut..

 

lucu gak bun....tuh yg ijo tempat pensil anakku, dijahit dia sendiri tu...

Liburan kenaikan kelas tahun kemarin anakku mengisi liburannya dengan membatik, bahan satu set bahannya juga murah bunda....tidak sampai 100rb...dia bisa membanggakan kain batik hasil buatannya....tapi gak bisa mejeng disini, filenya entah kemana....

Gimana bunda-bunda....irit tapi gak pelit kan?...irit dikantong tapi gak pelit juga ilmunya...yah modal-modal dikit kan tidak mengapa bunda asal menghasilkan kesenangan dan kebanggaan dihati anak-anak kita...
Coba bunda seneng gak kalau dengar buah hati bilang " horeeee....bunda aku bisa buat ini..."...pasti girang juga kan...walaupun mungkin hasilnya tidak maksimal tapi kan mereka punya semangat dan usaha untuk berkreatifitas...

Kalau anaknya cowok ya dibikin tema-tema selera cowok, berhubungan anak aku cewek, carinya ya yang cantik-cantik.....dan yang perlu diingat dan ditekankan adalah ciptakanlah suasana yang menyenangkan dalam membuat  kreatifitas dengan buah hati kita, apapun yang dia hasilkan hargailah, pajang ditempat yang bisa dilihat agar hatinya senang dan ingin membuat kreatifitas lagi dan lagi....so liburan cukup dirumah saja...lupa tuh dia sama yang namanya TV, atau ke tempat hiburan lainnya.... 

Semoga bermanfaat...

Barrakallahufikum



20 komentar:

  1. hehehe,,,,kalau pake koran bekas,kain bekas pokoknya yg serba bekas tapi menghasilkan mainan yg bagus kenapa tidak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siip mak....sekalian daur ulang...hihi

      Hapus
  2. Kreatif mak..saya paling gabisa deh..posting juga dong cara buat nya...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo yg dr kertas, ma kain perca tinggal klik kt disini yg sdh sy link ke empu blognya...disitu ada tutorialnya mak...klo yg flanel2 sy belum sempat bkinnya....ntik kpn2 sy bkin ditunggu ya mak...trimakasih

      Hapus
  3. keren! kreatif bgt sih *iri* :D
    suka sm bunga yg dr kertas koran itu, cantik :)

    BalasHapus
  4. wow, terpukau ngelihat hasil kreasinya :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih boleh ikutan mak...

      Hapus
  5. bener-bener kreatif bgt nih mak Irowati ^^
    kalo diriku ga telaten mak buat yg gitu-gitu, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi hobby dr kecil mak....dl wkt smp-smu rmh ibu didesa slalu aku hias dr hasil2 kreasi aku mulai dr kresek2 bekas, tali rafia,tissue dll semuanya aku sulap jd bunga2 aku pajang diruang tamu...hehe narsis,,,

      Hapus
  6. Waah mak Irowati kreatif banget siiih, coba dekat boleh tuh minta diajarin...

    Sukses ya Mak untuk GA nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin...makasih mak...lain kali aku buatin tutorialnya...doain saja semoga cpt terlaksana...

      Hapus
    2. Siiiipp mak. Ditunggu kalau bisa yg g ngeluarin modal ya mak hahaha... *mak lagi ngirit nih ceritanya... yg dari bahan2 sisa ya mak

      Hapus
    3. Insyaallah mak...hihi...

      Hapus
  7. Wuih, bener2 resep jitu.. Sy juga suka tuh mak, bikin kreasi flanel.. Alhamdulillah sangat menyenangkan pastinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah....terimakasih sudah berkunjung....

      Hapus
  8. Salam silaturahmi, mak atau mbak Irowati (hehe ...)
    terimakasih lho sudah mampir dan komentar di blog saya. Senang bisa ngobrol panjang denganmu, mak.
    Btw itu kertas koran bisa disulap jadi bunga dan gak keliatan tulisan2nya, apa memang dicat lagi atau dicelupin sih? kreatif sekali. Waktu libur kemarin saya sempet juga pengen bikin kotak dari kardus, eeh ... gak kesampaian hihi. Oke bisa dijadikan contoh nih ... tengkyuuu
    (ohya, saya juga sudah kasih komentar balik atas komentar mak Irowati. Mangga mampir lagi yuukk ...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih sdh mampir, u kertas koran bisa dicat klo sdh jadi saja, kalau untuk kertas koran yg dibuat anyaman (fotonya g dipajang) sama tapi dicat dg pelitur jd warnanya jd coklat spt bambu/rotan...tp berhub sy g punya pelitur, sy pkai vernis sy campur dg pasta coklat yg ada didapur hehe....baunya lbh enak...lain kali saya bkin tutorialnya bila ada waktu...

      Hapus
  9. Wah, keren sekali Mbak. Selain murah meriah juga mengasah daya imajinasi anak. Membuat kerajinan seperti itu kan juga mengasah imajinasi dan kreativitas anak. Dan pastinya si kecil akan senang sekali dengan barang buatan sendiri. Karena jelas berbeda dengan yg kebanyakan dijual di pasaran. Apalagi buatan Ibu. Pasti bangga banget.

    Beberapa barang yg dijual di pasaran tentu harganya akan lebih mahal daripada kita membuatnya sendiri. Membeli bahan yang murah meriah, dan membentuknya sesuai dengan keinginan kita. Apalagi kalau bisa memanfaatkan bahan bekas yg ada di sekitar kita. Wow, hemat sekali Mbak. Dan lagi-lagi, hemat bukanlah masalah uang semata. Tapi bagaimana cara kita menghargai proses barang-barang bekas (yg sudah dianggap sampah) dengan bijak tanpa harus mengakhiri riwayat panjangnya di tong sampah kemudian dibakar.

    Salam saya buat si kecil ya Mbak :)

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak...memang kalau bs membuat sesuatu dg anak selain lbh mendekatkan keakraban ibu dan anak...jg mengasah imajinasi mrk...trimakasih sdh berkunjung mbak...

      Hapus